Pengalaman Melahirkan di Jepang (Part 3)

Gak berasa udah ada di penghujung bulan Januari 2020. Artinya udah hampir 3 tahun malaikat kecil yang mengalihkan dunia kita udah hadir di hidup kita. Sejak itu, gelak tawa dan juga tangis (bahagia/ laper/ ngantuk?) meramaikan rumah kita. Alhamdulillah.

3 tahun lalu…. lagi ngapain aja yaa?

Lagi sibuk nyiapin barang-barang apa aja yang harus dibawa ke Rumah Sakit. Beda sama pengalaman temen-temen di Indonesia, lama nginep di Rumah Sakit setelah melahirkan sekitar 5 hari untuk proses melahirkan normal. Lama banget? Iyaa.. soalnya kita ibu-ibu yang melahirkan di Jepang diajarin banyak hal tentang cara ngerawat bayi untuk persiapan pulang ke rumah. Karena ibu dan ayahnya udah harus bisa mandiri dalam merawat bayi tanpa bantuan siapapun dan jadi tim yang solid disini.

Sebetulnya pihak Rumah Sakit di Jepang ini udah menyediakan sebagian besar keperluan ibu dan bayi selama di Rumah Sakit, kaya pembalut ibu, diapers, tisu basah dan handuk yang berkualitas. Tapi karena saya termasuk ibu-ibu rempong jadi banyak perlengkapan lain yang disiapkan sebelum tau akan diperlukan. Berikut ini beberapa hal yang perlu disiapkan calon ibu untuk dibawa ke Rumah Sakit versi Tokyo Bay Medical Center (tempat Toshi lahir) dan amunisi pribadi (yang lebih heboh) buat nginep selama 5 hari :

  • Kartu asuransi / health insurance card (kenko hoken sho)
  • Kartu Pendaftaran Rumah Sakit / patient id card (shinsatsu ken)
  • 3-5 sanitary pants/velcro underwear (celana untuk ibu yang udah melahirkan) yang ada bukaan depannya (bisa dibeli di toko perlengkapan bayi kaya akachan honpo, nishi matsuya dan AEON
  • Perlengkapan mandi, handuk dan handuk muka
  • Voucher kehamilan
  • Obat (kalau diperlukan)
  • Cellphone dan charger
  • Buku catatan

Hal-hal yang perlu disiapkan untuk dibawa ke Ruangan Melahirkan (Delivery Room dalam tas kecil terpisah)

  • Buku kesehatan ibu dan anak / mother and baby book (boshitecho)
  • Sendal ruangan (slippers)
  • Handuk muka
  • 1 sanitary pants dan underwear
  • Gelas dan sikat gigi

Buat bayi :

  • Satu set perlengkapan untuk pulang ke rumah (baju, kaos kaki, topi)
  • Selimut bayik/bedong (swaddling blanket)
  • gauze handkerchiefs
  • Perlengkapan menyusui (bantal menyusui, saputangan, bra menyusui dan bra pads)

Tambahan pribadi :

  • Sari kurma, madu, air mineral botol, tumbler, sendok dan sedotan (buat dibawa di ruang melahirkan karena biasanya udah gak nafsu makan tapi masih butuh cairan dan energi)
  • Satu set perlengkapan ibu untuk pulang ke rumah (baju, kerudang)
  • Pembalut khusus ibu melahirkan (Ini membantu banget karena yang dibawa (Moony) jauh lebih lembut dari yang disediain Rumah Sakit)
  • Baju tidur, legging dan kerudung instan, cardigan pas musim dingin (di Rumah Sakit disiapin piyama aja)
  • sendal ruangan
  • Makanan/cemilan kesukaan (wajib dibawa karena setelah lahiran pastinya laper banget pemirsa)
  • Air mineral botolan (di rumah sakit gak dikasih air pemirsa)
  • Gelas kertas (membantu banget gak udah cuci-cuci)
  • Tutup botol yang ada sedotannya (bisa dibeli di toko 100, membantu biar bisa minum sampai rebahan pas masih sakit)
  • Sedotan plastik
  • Minuman tambahan buat asi booster (madu, sari kurma, susu)
  • Selimut bayi
  • Handuk bayi
  • Perlengkapan bayi kaya baju, topi, kaos kaki, sarung tangan (mestipun akhirnya cuma pake kimono bayi dari rumah sakit karena lebih praktis)

Gimana rasanya saat mendekati HPL di perantauan?

Sempet ngerasa deg-degan, gimana ya pas mau lahiran nanti kalau pas gak ada orang atau sebagainya? tapi diamanapun kita berada, ada Allah yang bisa selalu menolong lewat orang-orang yang dikehendakiNya. Salah satunya bersyukur banget karena selama hamil Toshi ada sodara seperjuangan disini yang juga lagi hamil. Kebetulan banget suaminya temen lama dulu waktu di Chiba University yang akhirnya sekarang jadi tetangga. Sejak itu, kita selalu dibantu dalam banyak hal, terutama keterbatasan kita dalam bahasa Jepang sejak dari kontrol kehamilan, lahiran dan setelahnya juga. Alhamdulillah. Dipertemukan sama sodara dan orang-orang baik itu rezeki yang gak ternilai harganya. Mestipun di perantauan, tapi tetep ada temen dan sodara yang baik-baik disini.

Selain itu, Alhamdulillah waktu itu ibu dan adek bisa datang ke Jepang selama 2 minggu. Adek datang seminggu sebelum HPL dan ibu datang sehari setelah HPL. Kenapa? Karena kata ibu bantuan lebih dibutuhkan setelah melahirkan dan ada bayiknya. Dan itu bener banget. Selama hamil alhamdulillah kondisi tubuh kuat banget buat jalan-jalan jauh dan hampir gak pernah ada keluhan (kecuali pas diawal morning sickness) karena memang selama di Jepang udah biasa jalan jauh kemana-kemana. Sedangkan paska melahirkan, mestipun belum bener-bener pulih harus udah siap merawat bayi berdua sama ayahnya di rumah.

Beberapa hari sebelum lahiran, masih sempet jalan-jalan liat sakura

Bersambung…

Pengalaman Hamil dan Melahirkan di Jepang (Part 2)

Assalamualaikum…

Post ini merupakan lanjutan dari post sebelumnya Pengalaman Hamil dan Melahirkan di Jepang (part 1).

Berikutnya saya ingin membahas mengenai sedikit pengalaman yang saat ingat awal-awal hamil di Jepang hingga menuju proses melahirkan. Tapi dikarenakan awal hamil saya lagi pulang kampung dan mengalami proses kehamilan trimester awal di Indonesia, jadi pengalaman kehamilan saya di Jepang dimulai dari trimester 2 yaa :D.

Btw saya bersyukur banget saat trimester awal saya ada di Indonesia karena mual-mual yang saya alami di trimester awal parah banget termasuknya. Selama trimester awal hampir gak bisa masuk makanan apapun, kalaupun bisa masuk pasti muntah lagi. Di trimester awal berat badan saya turun 5 kg. Padahal berat badan awal saya aja udah pas-pasan supaya gak dibilang kurang gizi. Sempet galau banget karena takut bayik di perut kurang asupan nutrisi, tapi bersyukur alhamdulillah banget dikelilingi orang-orang yang penuh support dan berilmu yang bisa menenangkan hati dan pikiran.

source : mypageyourhealth.com

Jadi di trimester awal kehamilan, turun berat badan akibat “morning sickness” itu wajar menurut obgyn saya di Indonesia, di Cianjur, yaitu dokter Futiha Arabia yang cantik dan baik hati. Selama ibu hamil masih bisa minum dan makan sedikit-sedikit apapun makanannya, mestipun beberapa saat kemudian muntah lagi. Selama awal kehamilan saya dikasih suplemen asam folat sama obat untuk mengurangi rasa mual. Asam folat itu penting dan dibutuhkan banget selama trimester awal kehamilan. Untuk fungsi asam folat sendiri maaf gak akan saya jelaskan disini yaa.

Jadi selama proses kehamilan saya di trimester pertama, setiap hari yang saya rasain lemes, sedikit nyium bau-bauan langsung muntah, dimasukin makanan juga munt*h, makan munt*h, gak makan juga munt*h. hehe. Nyium bau asep nasi aja langsung mual banget, nyium bau pewangi, parfum semua yang ada bau-baunya apalagi. Termasuk emosi jadi labil banget. Kalau sekarang inget-inget itu rasanya aneh banget wkwk. Jadi selama hamil trimester pertama alhamdulillah masih ada dikit2 yang bisa masuk kaya buah2an, umbi-umbian (jagung, singkong, ubi), gorengan, buras (semacam lontong kecil). Mestipun seringnya setelah makan disusul munt*h lagi.🤲

Source : Healthyfoodstyle.com

Setelah masuk trimester 2 alhamdulillah mual mulai berkurang dan bisa masuk makanan. Di trimester 2 saya balik lagi ke jepang, dengan perjuangan pas di pesawat mual mual dan munt*h karena nyium bau bauan. Tapi lega bisa sampai dengan selamat. Ahirnya melanjutkan proses kehamilan bareng suami lagi di jepang. Saya ngerasa proses kehamilan lebih nyaman dan tenang saat ada suami, mungkin karena bayik juga ngerasain kehadiran ayahnya.

Setelah sekian lama saya kontrol kehamilan lagi di jepang, di Tokyo Bay Medical Center. Jadwal kontrol selalu udah ditentuin pada kontrol sebelumnya, termasuk hari dan jam kontrol. Setiap sebelum kontrol kartu pasien dimasukan ke dalam mesin dan keluar nomor antrian. Selain itu ditimbang berat badan, cek urine dan ditensi. Lalu kartu pasien, mother book (boshitecho), hasil cetak berat badan dan tensi dikasih ke resepsionis.

Seharusnya di trimester 1 saya menjalani tes darah (tes torch, gula darah dll) yang pertama. Tapi karena di Indonesia gak disuruh, jadinya pas kontrol pertama saya langsung diminta tes darah. Padahal waktu itu masih mual dan pusing pusing. Jadilah disuruh tidur dulu nunggu antrian cek darah dan tetep diambil darahnya mestipun dalam keadaan mau pingsan😣. Hasil tes bisa dilihat pas kontrol selanjutnya. Jadwal kontrol dibtrimester 2 masih sebulan sekali. Karena ada tes darah biaya kontrol bulanan yang biasanya berkisar 1000-3000 yen, sekarang jadi sekitar 13.000 yen kalau gak salah.

Di pertemuan selanjutnya hasil tes dikasih tau, alhamdulillah semuanya baik, kecuali nilai gula darah yang sedikit diatas batas maksimum. Dokternya bilang untuk memastikan hasilnya harus dites darah sekali lagi minggu depan😖 karena bisa jadi kurang valid selama kehamilan. Sejak trimester 2 sampai ahir kehamilan bakal banyak tes-tes yang dijalani, buat mengetahui sedini mungkin kalau ada kelainan atau penyakit selama kehamilan untuk mengusahakan kondisi terbaik saat proses kelahiran. Salah satunya tes pengambilan jaringan buat deteksi dini kanker serviks juga yang lumayan kaya digigit jarum. 😛

Salah satu pengalaman paling berkesan selama kehamilan, yaitu waktu di minggu-minggu terakhir kehamilan posisi anak bayik berubah. Yang harusnya posisi kepala dibawah dan kaki diatas (posisi siap brojol), ini kebalik (aka sungsang kalau bahasa kerennya), karena masih aktif bergerak. Gak heran sampe saat ini anak bayik susyah buat diem. 😀 Tapi saat itu bener-bener bikin deg-degan tiap kali kontrol mingguan dan liat hasil USG nya. Karena kalau sampai minggu ke-35 atau 36, posisi bayik masih sungsang, maka harus ditentuin schedule buat c-section (sesar). Awalnya ada rasa khawatir saat dibilang gitu sama dokter, alasannya karena melahirkan secara sesar itu pemulihannya lebih lama dan butuh ekstra perawatan untuk lukanya selama pemulihan setelah melahirkan. Itu bakal jadi tantangan lebih sulit selama di perantauan, dimana saya, suami dan bayik cuma tinggal bertiga di rumah. Jadi dalam kondisi apapun saya dan suami yang harus ngerjain kerjaan rumah berdua. Sedangkan suami pagi sampai malem kerja. Jadi cuma bisa bantu di rumah saat sebelum berangkat dan pulang kerja plus weekend. Udah ngebayangin rempongnya, padahal semua itu udah diatur Allah, apapun kondisinya, pasti selalu ada jalan terbaik yang udah disiapkan oleh Allah dan selalu ada bantuan Allah in shaa Allah. Pesan ibu saya saat itu, tawakal kepada Allah karena Allah yang tau yang terbaik apapun untuk kita. Sejak itu saya lebih tenang, berdoa dan tetap berikhtiar (senam buat mengubah posisi bayik sungsang) tiap harinya.


Salah satu fakta yang luar biasa tentang melahirkan di Jepang yaitu semua dokter obgyn pro melahirkan secara normal (vaginal delivery), pilihan untuk c-section cuma untuk kasus yang benar-benar emergency dan gak ada pilihan lain. Kata dokter obgyn saya kemungkinannya cuma 2% yang melalui c-section di jepang selama ini (karena kasus kesehatan yang mengancam keselamatan ibu dan bayi). Sasuga japan!!! Itu juga jadi salah satu motivasi saya tetap optimis bisa melahirkan secara normal. Alhamdulillah di minggu terahir dokter ngasih bayik waktu untuk berubah posisi, sebelum dijadwalin buat sesar, bayik sholeh akhirnya berubah posisi ke posisi siap lahir. Masyaa Allah.

Menjelang Hari Perkiraan Lahir (HPL), kontrol kehamilan dilakukan seminggu sekali termasuk melakukan Non-Stress Test (NST) selama kurang lebih 30 menit. NST ini tujuannya untuk mengevaluasi kesehatan bayi sebelum kelahiran. Dari hasil NST ini kita bisa tau tentang suplai oksigen untuk bayi dan kecepatan detak jantung bayi.

Non-Stress Test di minggu-minggu akhir menjelang kelahiran.

Pengalaman Hamil dan Melahirkan di Jepang (Part 1)

Assalamualaikum…

Bulan Maret ini, dua tahun lalu, petualangan sebagai ibuk-ibuk dimulai. Alhamdulillah bahagia dan bersyukur karena bayik tumbuh sehat, tapi juga sedih karena waktu berlalu begitu cepat dua tahun ini. Masa-masa bahagia melihat anak bayik semakin pintar yang dilengkapi dengan drama enak-emak di perantauan :D.

Setelah dua tahun akhirnya niatan nulis tentang pengalaman hamil sama melahirkan bisa mulai dilaksanakan wkwk. Blog post ini ditujukan buat mengenang masa-masa waktu hamil dan melahirkan anak bayik dan berbagi pengalaman. Mudah-mudahan bisa bermanfaat buat yang menyempatkan baca. Blog ini terinspirasi dari salah satu blog pengalaman melahirkan istrinya mas ashlih (temen suami yang kebetulan pernah ketemu di Tokyo) yang gak sengaja dibaca waktu browsing cari info tentang proses melhirkan di Jepang. Ini postnya PENGALAMAN MELAHIRKAN DI JEPANG yang sangat bermanfaat, bagus dan detail banget. Beda sama blog post saya lebih ke curhat emak-emak wkwk.

Pengalaman hamil dan melahirkan pertama di Jepang gak terbayangkan sebelumnya, sampai saya melihat dua garis di test pack kehamilan beberapa hari sebelum rencana mudik lebaran di Indonesia. Alhamdulillah.

Hal pertama yang saya lakukan adalah ngasih tau suami (pastinya). Hal kedua ngasih tau tetangga terdekat dan nanya tempat kontrol kehamilan yang foreigner friendly karena saya gak bisa bahasa jepang dari dulu sampe detik ini. Terima kasih buat mama eza kesayangan yang udah merekomendasikan Sakai Sensei dan Tokyo Bay Medical Center di Urayasu.

Karena ini merupakan pengalaman pertama saya hamil di perantauan yang saya gak tau bahasanya blass. Saya banyak tanya teman-teman yang udah lebih dulu mengalami proses kehamilan dan melahirkan di Jepang, ditambah browsing informasi lainnya dari mbah gugel. Itu ngebantu banget buat persiapan kedepannya baik secara mental maupun finansial. Berikut info pertama yang saya dapat:

Mitos : Melahirkan di Jepang gratis

Fakta : Proses kontrol kehamilan dan melahirkan di Jepang mendapatkan subsidi pemerintah tapi tidak gratis. Kalo ke toilet iya gratis.

Kembali ke laptop, jadi apa aja yang pertama kali harus dilakukan ketika tau positif hamil Jepang berdasarkan pengalaman yang saya ingat (selain yang lupa) kurang lebih seperti ini:

  1. Bersyukur dan berdoa semoga kehamilan diberi kelancaran sampai melahirkan. 🙂
  2. Cari rumah sakit atau klinik terdekat serta dokter obgyn yang dituju untuk kontrol kehamilan. Untuk yang gak bisa bahasa jepang, bisa cari info dokter yang bisa bahasa inggris atau rumah sakit yanga menyediakan jasa penerjemah. Kebetulan sebelum hamil saya pernah menemani teman saya kontrol kehamilannya ke dokter obgyn yang bisa bahasa inggris, jadi pilihan saya kontrol di dokter yang sama yaitu di Tokyo Bay Medical Center Urayasu, sekitar 10 menit jalan kaki dari Urayasu station. Rumah sakit swasta yang termasuk baru dan pelayanannya juga ramah dan menyenangkan mestipun saya gak bisa bahasa jepang.
  3. Daftar ke Rumah Sakit atau Klinik yang dituju dan menyebutkan mau kontrol ke dokter siapa. Sebelum kontrol pertama kali, kita butuh registrasi dan mengisi formulir di bagian administrasi. Jangan lupa siapkan Resident Card, kartu asuransi dan uang. Karena untuk kontrol pertama butuh biaya registrasi dan kontrol kehamilan yang belum disubsidi pemerintah. Biaya registrasi (dulu saya kurang lebih 5000 yen) plus uang kontrol totalnya hampir 10000 yen (sekitar satu juataan) karena belum registrasi kehamilan ke kecamatan (shiyakusho) jadi belum dapat voucher diskon dari pemerintah. Registrasi kehamilan bisa dilakukan setelah kontrol pertama ke dokter obgyn dan dinyatakan hamil.
  4. Mendaftarkan kehamilan ke kantor kecamatan (shiyakusho). Alhamdulillah di shiyakusho dekat apato kita, ada interpreter volunteer yang bisa eigo, jadi kita sangat terbantu selama proses pendaftaran kehamilan. Pendaftaran kehamilan ini sangat penting karena kita akan diberikan panduan kehamilan, informasi berkaitan selama kehamilan sampai melahirkan termasuk biaya yang perlu disiapkan (yang ternyata mahal), buku catatan untuk ibu (boshitecho) dan buku voucher yang isinya voucher diskon yang bisa digunakan selama proses kontrol kehamilan sampai melahirkan. Selain itu ibu hamil dikasih pregnancy badge buat digantung tas, jadi orang lain tau kalau kita hamil, dan biasanya dikasih tempat duduk di kereta kalau kita berdiri :)Hal yang perlu disiapkan sebelum ke shiyakusho adalah Resident card, kartu asuransi dan bukti hasil kontrol kehamilan dari dokter obgyn. Saat proses registrasi, kita akan ditanya kontrol di rumah sakit atau klinik mana, dan dokter siapa. Selama di shiyakusho kami ditanya kesiapan mental dan finalsial (terutama finansial) karena pihak shiyakusho bilang biaya kehamilan dan melahirkan di Jepang bersar, apakah kita punya persiapan uang untuk itu? (secara waktu itu suami masih belum lulus kuliah jadi ngandelin beasiswa). karena kita bingung awalnya maksud pertanyaannya kemana, jadi kita bilang iya aja udah nyiapin :D. Ternyata pertanyaannya menguji seberasa kesiapan finansial kita untuk biaya proses kehamilan dan melahirkan di Jepang yang gak sedikit. Mestipun ada subsidi pemerintah, tetap ada yang harus kita bayar sendiri.
  5. Persiapan biaya selama proses kehamilandan melahirkan. Ternyata biaya melahirkan di Jepang gak sedikit sekitar 500 ribu yen ( 50-60 juta) baik normal maupun sesar. Terus dapat info dari teman saya yang udah melahirkan di Jepang, ada subsidi dari pemerintah sekitar 420 ribu yen. Sisanya baru bayar sendiri. Termasuk setiap kontrol ada voucher diskon, jadi setiap kontrol pada umumnya biaya setelah diskon berkisar 1000-3000 yen (sekitar 100-400 ribu rupiah). Kecuali ada beberapa kali kontrol (2 atau 3 kali saat trimester awal, trimester 2 dan trimester 3) dimana kita dicek darah dan jaringan untuk mendeteksi kalau ada kemungkinan penyakit atau kelainan, sekitar 10000-15000 yen (1 juta sampai 1,5 juta rupiah).
  6. Kontrol kehamilan berkala sampai melhirkan. Di trimester awal (lupa sampai minggu keberapa) kontrol kehamilan dilakukan 1 bulan sekali, kemudian di trimester selanjutnya jadi 2 minggu sekali, dan saat mendekati proses kelahiran jadi seminggu sekali. (maaf saya lupa detailnya minggu keberapa karena udah lama ~.~). Selama proses kontrol kehamilan ada kalanya suami gak bisa nemenin karena gak bisa izin (aktivitas yang gak bisa ditinggal di kampus), jadi kadang saya kontrol sendiri ke dokter naik bis atau kereta. Pada umumnya ibu-ibu hamil di jepang malah hampir semua kontrol sendiri dan yang ditemenin suami atau keluarga jarang banget, gak kaya di Indonesia biasa ada yang nemenin. Jadi mamak-mamak di Jepang memang kudu setrong right from start. hehe
  7. Booking tempat untuk melahirkan. Setelah beberapa kali kontrol biasanya nanti ditanyain rencana melahirkan dimana? Apakah di sini atau di Indonesia?. Kemudian kalau berencana melahirkan di Jepang, harus booking tempat untuk melahirkan. Beda sama di Indonesia yang bisa datang aja lansung daftar sebelum melahirkan. Kalau disini harus registrasi dan booking jauh-jauh hari. Biaya booking ini berbeda-beda bergantung rumah sakit atau kliniknya. Berdasarkan pengalaman saya waktu lahiran, biaya booking di Tokyo Bay Medical Center tahun 2017 yaitu 100 ribu yen (kurang lebih 13 juta rupiah).

(bersambung)