Catatan Hati Seorang Ibu di Rantau

Time flies!

Let me love you a little more before you’re not so little anymore

Selama 2 tahun lebih, hampir gak pernah sendiri (fisik dan pikiran), selalu ada yang menemani (AKA ngintilin) kemanapun pergi. Sekalipun itu ke Toilet! Semua ibu yang pernah melalui kondisi yang sama pasti tau rasanya gimana. Antara seneng punya privilege sebagai seorang ibu tapi ada saatnya rasanya pengen lari ke hutan dan pecahkan saja gelasnya. wkwk

Motherhood is the hardest and most rewarding job in the world.

Pengalaman pertama jadi seorang ibu gak akan terganti dengan apapun. I love watching you grow up yet it’s bittersweet. Tiap ngeliat Toshi semakin mandiri, bisa banyak hal, tumbuh sehat dan sempurna, ada rasa bersyukur, bangga, seneng tapi juga sedih. Sedih karena bayi kecil yang dulu selalu nempel dan bergantung banget sama ibunya, sekarang perlahan-lahan mulai mandiri mestipun saat ini masih banyak butuh bantuan ibunya. Sedikit-sedikit ibuuu.. ibuu.. tapi panggilan itu yang paling ditunggu tiap harinya💕. Mestipun kadang kalau lagi lelah, ngantuk dan laper, ibu juga bisa jadi overreact karena diintilin terus. Pernah nanya “a toshi kan bisa sendiri, kenapa harus sama ibu? jawabannya “karena a toshi seneng kalau sama ibu”. Langsung merasa bersalah kadang suka kesel, padahal di hati anak perhatian ibu itu segalanya. Maaf ya nak hiks. Jadi orang tua memang proses belajar seumur hidup. Hampir semua ibu-ibu pasti mungkin pernah ngerasain ada di posisi itu dan ngerti banget tanpa dijelasin panjang kali lebar. Seperti kata om John Medina dibukunya Brain Rules for Baby.

Having a first child is like swallowing intoxinating drink made of equal parts joy and terror, chased with a bucketful of transitions nobody ever tells you about. (John Medina)

Sejak ada Toshi, saya ngerti kenapa ada ibu-ibu yang yang suka gak fokus kalau lagi jalan dan tetep kalem mestipun anaknya mancing kerusuhan :p. Termasuk bisa ngerti kenapa ibu-ibu tiba-tiba berubah kehidupannya sejak jatuh cinta sama bayik kecil yang digendongnya buat pertama kali! suddenly they mean the world to her! Sebelum ada Toshi yang ada dipikiran adalah saya, saya, saya.. Setelah ada Toshi jadi Toshi, Toshi, Toshi! Jangan aneh sih kalau ibu-ibu hobi ngomongin tentang anaknya.

Salah satu hal yang paling saya syukuri setelah melahirkan adalah alhamdulillah punya kesempatan megASIhi Toshi selama lebih dari 2 tahun tanpa ada jarak sedikitpun diantara kita. Itu adalah momen-momen paling dirindukan sekarang. Kadang masih sesegukan kalau inget masa-masa itu. Hiks. Hold your babies close everyone, time is sure fleeting. Sekarang kalau ngeliat foto-foto Toshi waktu bayi bawaannya melow banget.

Masih teringat jelas banget juga, pertama tau positif hamil Toshi saat bulan ramadan, sebelum mudik ke Indonesia, rasanya kaget dan bersyukur banget. Gak sabar ketemu dengan seseorang yang udah bikin jatuh cinta banget bahkan sebelum ketemu. Setelah ketemu kehadirannya membawa berjuta cerita. Mulai dari gemes to the max sampe ngerasain jadi zombie di bulan-bulan pertama jadi new parents. Sekarang senyumnya, ketawanya, celotehnya jadi candu banget!

Alhamdulillah bersyukur banget sampe detik ini masih dikasih kesempatan buat selalu ada disamping a Toshi. Suatu saat kalau a Toshi udah sekolah, ibu pasti kangen banget. Mestipun kadang kalau lagi lelah ibu suka kurang tanggap sama ocehan a Toshi (maaf ya nak) tapi itu yang bakal ibu kangenin di sepanjang sisa hidup ibu nanti. Memang bener masa kecil itu begitu singkat dan gak akan terulang. I love you a Toshi! Semoga a Toshi panjang umur, sehat selalu, jadi anak sholih dan suatu saat saat baca tulisan ini bisa bikin a Toshi senyum! You are the one that keeps me on my toes.

Alhamdulillah niat nulis pengalaman selama jadi ibu, sejak Toshi lahir udah mulai terealisasi. It’s never too late to start.

Let them be little cause they’re only that way for a while

Berburu Sakura di Tokyo

Assalamualaikum…..

Alhamdulillah tahun ini bisa menikmati lagi spring ke-4 di Jepang. Hampir semua orang pasti semangat banget menyambut musim semi di Jepang (kecuali yang punya alergi pollen aka kafunsho). Langsung ngebayangin pohon sakura (cherry blossom) yang indah dipandang, tapi tidak untuk dipegang yaa apalagi dipetik dan dipanjat. wkwk

Sakura full bloom tiap tahun di Tokyo sekitar akhir Maret sampai awal April. Waktunya memang singkat banget, bunga sakura cuma bertahan sekitar seminggu sampai dua minggu di pohonnya sebelum gugur dan berganti daun. Kilat banget hiks. Berikut referensi beberapa spot tempat menikamati indahnya sakura di Tokyo area yang udah pernah saya kunjungin.

Chidorigafuchi

Chidorigafuchi ini ada di area Tokyo Imperial Palace Garden yaitu di daerah Kitanomaru Park. Bisa naik row boat, pedal boat menyusuri sungai yang dispenuhi pemandangan bunga sakura sepanjang sungai. Chidorigafuchi ini merupakan salah satu top spot sakura di Tokyo karena ada ratusan pohon sakura yang indah disepanjang sungai dan taman. Jadi sudah pasti merupakan tempat yang diburu turis lokal maupun asing, makanya disana rame dan penuh banget. Tapi worth it banget pastinya. Free admission.

Chidorigafuchi, Tokyo 2016.
Chidorigafuchi, Tokyo 2016.

Akses

Akses : sekitar 10 menit jalan dari Kudanshita station (Tokyo Metro, Tozai line)

Sumida Park

Sumida Park, Tokyo 2016.

Akses : sekitar 7 menit jalan dari asakusa station

Shinjuku Gyoen National Park

Shinjuku Gyoen National Park, Tokyo 2016.

Akses : sekitar 10 menit dari Shinjuku gyoemmae station

Ueno Park

Ueno Park, Tokyo 2016

Yoyogi Park

Yoyogi Park, Tokyo 2016.

Akses : sekitar 5 menit dari meiji jingumae station

Inokashira Park

Inokashira Park, Tokyo 2016.

Inokashira Park, Tokyo 2016.

Akses : sekitar 10 menit dari kichijoji station

Kanda River

Kanda river, Tokyo 2016.

Akses : sekitar 10 menit dari Waseda station

Meguro river, Tokyo 2016.

Kasai Rinkai Koen

Kasai Rinkai Park, Tokyo 2016.

Akses : sekitar 7 menit dari kasai rinkai koen station

Kiba Park

Kiba Park, Tokyo 2019.

Akses : sekitar 10 menit dari kiba station

Nakano

Nakano

Akses : sekitar 4 menit dari nakano station

Pengalaman Hamil dan Melahirkan di Jepang (Part 2)

Assalamualaikum…

Post ini merupakan lanjutan dari post sebelumnya Pengalaman Hamil dan Melahirkan di Jepang (part 1).

Berikutnya saya ingin membahas mengenai sedikit pengalaman yang saat ingat awal-awal hamil di Jepang hingga menuju proses melahirkan. Tapi dikarenakan awal hamil saya lagi pulang kampung dan mengalami proses kehamilan trimester awal di Indonesia, jadi pengalaman kehamilan saya di Jepang dimulai dari trimester 2 yaa :D.

Btw saya bersyukur banget saat trimester awal saya ada di Indonesia karena mual-mual yang saya alami di trimester awal parah banget termasuknya. Selama trimester awal hampir gak bisa masuk makanan apapun, kalaupun bisa masuk pasti muntah lagi. Di trimester awal berat badan saya turun 5 kg. Padahal berat badan awal saya aja udah pas-pasan supaya gak dibilang kurang gizi. Sempet galau banget karena takut bayik di perut kurang asupan nutrisi, tapi bersyukur alhamdulillah banget dikelilingi orang-orang yang penuh support dan berilmu yang bisa menenangkan hati dan pikiran.

source : mypageyourhealth.com

Jadi di trimester awal kehamilan, turun berat badan akibat “morning sickness” itu wajar menurut obgyn saya di Indonesia, di Cianjur, yaitu dokter Futiha Arabia yang cantik dan baik hati. Selama ibu hamil masih bisa minum dan makan sedikit-sedikit apapun makanannya, mestipun beberapa saat kemudian muntah lagi. Selama awal kehamilan saya dikasih suplemen asam folat sama obat untuk mengurangi rasa mual. Asam folat itu penting dan dibutuhkan banget selama trimester awal kehamilan. Untuk fungsi asam folat sendiri maaf gak akan saya jelaskan disini yaa.

Jadi selama proses kehamilan saya di trimester pertama, setiap hari yang saya rasain lemes, sedikit nyium bau-bauan langsung muntah, dimasukin makanan juga munt*h, makan munt*h, gak makan juga munt*h. hehe. Nyium bau asep nasi aja langsung mual banget, nyium bau pewangi, parfum semua yang ada bau-baunya apalagi. Termasuk emosi jadi labil banget. Kalau sekarang inget-inget itu rasanya aneh banget wkwk. Jadi selama hamil trimester pertama alhamdulillah masih ada dikit2 yang bisa masuk kaya buah2an, umbi-umbian (jagung, singkong, ubi), gorengan, buras (semacam lontong kecil). Mestipun seringnya setelah makan disusul munt*h lagi.🤲

Source : Healthyfoodstyle.com

Setelah masuk trimester 2 alhamdulillah mual mulai berkurang dan bisa masuk makanan. Di trimester 2 saya balik lagi ke jepang, dengan perjuangan pas di pesawat mual mual dan munt*h karena nyium bau bauan. Tapi lega bisa sampai dengan selamat. Ahirnya melanjutkan proses kehamilan bareng suami lagi di jepang. Saya ngerasa proses kehamilan lebih nyaman dan tenang saat ada suami, mungkin karena bayik juga ngerasain kehadiran ayahnya.

Setelah sekian lama saya kontrol kehamilan lagi di jepang, di Tokyo Bay Medical Center. Jadwal kontrol selalu udah ditentuin pada kontrol sebelumnya, termasuk hari dan jam kontrol. Setiap sebelum kontrol kartu pasien dimasukan ke dalam mesin dan keluar nomor antrian. Selain itu ditimbang berat badan, cek urine dan ditensi. Lalu kartu pasien, mother book (boshitecho), hasil cetak berat badan dan tensi dikasih ke resepsionis.

Seharusnya di trimester 1 saya menjalani tes darah (tes torch, gula darah dll) yang pertama. Tapi karena di Indonesia gak disuruh, jadinya pas kontrol pertama saya langsung diminta tes darah. Padahal waktu itu masih mual dan pusing pusing. Jadilah disuruh tidur dulu nunggu antrian cek darah dan tetep diambil darahnya mestipun dalam keadaan mau pingsan😣. Hasil tes bisa dilihat pas kontrol selanjutnya. Jadwal kontrol dibtrimester 2 masih sebulan sekali. Karena ada tes darah biaya kontrol bulanan yang biasanya berkisar 1000-3000 yen, sekarang jadi sekitar 13.000 yen kalau gak salah.

Di pertemuan selanjutnya hasil tes dikasih tau, alhamdulillah semuanya baik, kecuali nilai gula darah yang sedikit diatas batas maksimum. Dokternya bilang untuk memastikan hasilnya harus dites darah sekali lagi minggu depan😖 karena bisa jadi kurang valid selama kehamilan. Sejak trimester 2 sampai ahir kehamilan bakal banyak tes-tes yang dijalani, buat mengetahui sedini mungkin kalau ada kelainan atau penyakit selama kehamilan untuk mengusahakan kondisi terbaik saat proses kelahiran. Salah satunya tes pengambilan jaringan buat deteksi dini kanker serviks juga yang lumayan kaya digigit jarum. 😛

Salah satu pengalaman paling berkesan selama kehamilan, yaitu waktu di minggu-minggu terakhir kehamilan posisi anak bayik berubah. Yang harusnya posisi kepala dibawah dan kaki diatas (posisi siap brojol), ini kebalik (aka sungsang kalau bahasa kerennya), karena masih aktif bergerak. Gak heran sampe saat ini anak bayik susyah buat diem. 😀 Tapi saat itu bener-bener bikin deg-degan tiap kali kontrol mingguan dan liat hasil USG nya. Karena kalau sampai minggu ke-35 atau 36, posisi bayik masih sungsang, maka harus ditentuin schedule buat c-section (sesar). Awalnya ada rasa khawatir saat dibilang gitu sama dokter, alasannya karena melahirkan secara sesar itu pemulihannya lebih lama dan butuh ekstra perawatan untuk lukanya selama pemulihan setelah melahirkan. Itu bakal jadi tantangan lebih sulit selama di perantauan, dimana saya, suami dan bayik cuma tinggal bertiga di rumah. Jadi dalam kondisi apapun saya dan suami yang harus ngerjain kerjaan rumah berdua. Sedangkan suami pagi sampai malem kerja. Jadi cuma bisa bantu di rumah saat sebelum berangkat dan pulang kerja plus weekend. Udah ngebayangin rempongnya, padahal semua itu udah diatur Allah, apapun kondisinya, pasti selalu ada jalan terbaik yang udah disiapkan oleh Allah dan selalu ada bantuan Allah in shaa Allah. Pesan ibu saya saat itu, tawakal kepada Allah karena Allah yang tau yang terbaik apapun untuk kita. Sejak itu saya lebih tenang, berdoa dan tetap berikhtiar (senam buat mengubah posisi bayik sungsang) tiap harinya.


Salah satu fakta yang luar biasa tentang melahirkan di Jepang yaitu semua dokter obgyn pro melahirkan secara normal (vaginal delivery), pilihan untuk c-section cuma untuk kasus yang benar-benar emergency dan gak ada pilihan lain. Kata dokter obgyn saya kemungkinannya cuma 2% yang melalui c-section di jepang selama ini (karena kasus kesehatan yang mengancam keselamatan ibu dan bayi). Sasuga japan!!! Itu juga jadi salah satu motivasi saya tetap optimis bisa melahirkan secara normal. Alhamdulillah di minggu terahir dokter ngasih bayik waktu untuk berubah posisi, sebelum dijadwalin buat sesar, bayik sholeh akhirnya berubah posisi ke posisi siap lahir. Masyaa Allah.

Menjelang Hari Perkiraan Lahir (HPL), kontrol kehamilan dilakukan seminggu sekali termasuk melakukan Non-Stress Test (NST) selama kurang lebih 30 menit. NST ini tujuannya untuk mengevaluasi kesehatan bayi sebelum kelahiran. Dari hasil NST ini kita bisa tau tentang suplai oksigen untuk bayi dan kecepatan detak jantung bayi.

Non-Stress Test di minggu-minggu akhir menjelang kelahiran.