Pengalaman Hamil dan Melahirkan di Jepang (Part 2)

Assalamualaikum…

Post ini merupakan lanjutan dari post sebelumnya Pengalaman Hamil dan Melahirkan di Jepang (part 1).

Berikutnya saya ingin membahas mengenai sedikit pengalaman yang saat ingat awal-awal hamil di Jepang hingga menuju proses melahirkan. Tapi dikarenakan awal hamil saya lagi pulang kampung dan mengalami proses kehamilan trimester awal di Indonesia, jadi pengalaman kehamilan saya di Jepang dimulai dari trimester 2 yaa :D.

Btw saya bersyukur banget saat trimester awal saya ada di Indonesia karena mual-mual yang saya alami di trimester awal parah banget termasuknya. Selama trimester awal hampir gak bisa masuk makanan apapun, kalaupun bisa masuk pasti muntah lagi. Di trimester awal berat badan saya turun 5 kg. Padahal berat badan awal saya aja udah pas-pasan supaya gak dibilang kurang gizi. Sempet galau banget karena takut bayik di perut kurang asupan nutrisi, tapi bersyukur alhamdulillah banget dikelilingi orang-orang yang penuh support dan berilmu yang bisa menenangkan hati dan pikiran.

source : mypageyourhealth.com

Jadi di trimester awal kehamilan, turun berat badan akibat “morning sickness” itu wajar menurut obgyn saya di Indonesia, di Cianjur, yaitu dokter Futiha Arabia yang cantik dan baik hati. Selama ibu hamil masih bisa minum dan makan sedikit-sedikit apapun makanannya, mestipun beberapa saat kemudian muntah lagi. Selama awal kehamilan saya dikasih suplemen asam folat sama obat untuk mengurangi rasa mual. Asam folat itu penting dan dibutuhkan banget selama trimester awal kehamilan. Untuk fungsi asam folat sendiri maaf gak akan saya jelaskan disini yaa.

Jadi selama proses kehamilan saya di trimester pertama, setiap hari yang saya rasain lemes, sedikit nyium bau-bauan langsung muntah, dimasukin makanan juga munt*h, makan munt*h, gak makan juga munt*h. hehe. Nyium bau asep nasi aja langsung mual banget, nyium bau pewangi, parfum semua yang ada bau-baunya apalagi. Termasuk emosi jadi labil banget. Kalau sekarang inget-inget itu rasanya aneh banget wkwk. Jadi selama hamil trimester pertama alhamdulillah masih ada dikit2 yang bisa masuk kaya buah2an, umbi-umbian (jagung, singkong, ubi), gorengan, buras (semacam lontong kecil). Mestipun seringnya setelah makan disusul munt*h lagi.🤲

Source : Healthyfoodstyle.com

Setelah masuk trimester 2 alhamdulillah mual mulai berkurang dan bisa masuk makanan. Di trimester 2 saya balik lagi ke jepang, dengan perjuangan pas di pesawat mual mual dan munt*h karena nyium bau bauan. Tapi lega bisa sampai dengan selamat. Ahirnya melanjutkan proses kehamilan bareng suami lagi di jepang. Saya ngerasa proses kehamilan lebih nyaman dan tenang saat ada suami, mungkin karena bayik juga ngerasain kehadiran ayahnya.

Setelah sekian lama saya kontrol kehamilan lagi di jepang, di Tokyo Bay Medical Center. Jadwal kontrol selalu udah ditentuin pada kontrol sebelumnya, termasuk hari dan jam kontrol. Setiap sebelum kontrol kartu pasien dimasukan ke dalam mesin dan keluar nomor antrian. Selain itu ditimbang berat badan, cek urine dan ditensi. Lalu kartu pasien, mother book (boshitecho), hasil cetak berat badan dan tensi dikasih ke resepsionis.

Seharusnya di trimester 1 saya menjalani tes darah (tes torch, gula darah dll) yang pertama. Tapi karena di Indonesia gak disuruh, jadinya pas kontrol pertama saya langsung diminta tes darah. Padahal waktu itu masih mual dan pusing pusing. Jadilah disuruh tidur dulu nunggu antrian cek darah dan tetep diambil darahnya mestipun dalam keadaan mau pingsan😣. Hasil tes bisa dilihat pas kontrol selanjutnya. Jadwal kontrol dibtrimester 2 masih sebulan sekali. Karena ada tes darah biaya kontrol bulanan yang biasanya berkisar 1000-3000 yen, sekarang jadi sekitar 13.000 yen kalau gak salah.

Di pertemuan selanjutnya hasil tes dikasih tau, alhamdulillah semuanya baik, kecuali nilai gula darah yang sedikit diatas batas maksimum. Dokternya bilang untuk memastikan hasilnya harus dites darah sekali lagi minggu depan😖 karena bisa jadi kurang valid selama kehamilan. Sejak trimester 2 sampai ahir kehamilan bakal banyak tes-tes yang dijalani, buat mengetahui sedini mungkin kalau ada kelainan atau penyakit selama kehamilan untuk mengusahakan kondisi terbaik saat proses kelahiran. Salah satunya tes pengambilan jaringan buat deteksi dini kanker serviks juga yang lumayan kaya digigit jarum. 😛

Salah satu pengalaman paling berkesan selama kehamilan, yaitu waktu di minggu-minggu terakhir kehamilan posisi anak bayik berubah. Yang harusnya posisi kepala dibawah dan kaki diatas (posisi siap brojol), ini kebalik (aka sungsang kalau bahasa kerennya), karena masih aktif bergerak. Gak heran sampe saat ini anak bayik susyah buat diem. 😀 Tapi saat itu bener-bener bikin deg-degan tiap kali kontrol mingguan dan liat hasil USG nya. Karena kalau sampai minggu ke-35 atau 36, posisi bayik masih sungsang, maka harus ditentuin schedule buat c-section (sesar). Awalnya ada rasa khawatir saat dibilang gitu sama dokter, alasannya karena melahirkan secara sesar itu pemulihannya lebih lama dan butuh ekstra perawatan untuk lukanya selama pemulihan setelah melahirkan. Itu bakal jadi tantangan lebih sulit selama di perantauan, dimana saya, suami dan bayik cuma tinggal bertiga di rumah. Jadi dalam kondisi apapun saya dan suami yang harus ngerjain kerjaan rumah berdua. Sedangkan suami pagi sampai malem kerja. Jadi cuma bisa bantu di rumah saat sebelum berangkat dan pulang kerja plus weekend. Udah ngebayangin rempongnya, padahal semua itu udah diatur Allah, apapun kondisinya, pasti selalu ada jalan terbaik yang udah disiapkan oleh Allah dan selalu ada bantuan Allah in shaa Allah. Pesan ibu saya saat itu, tawakal kepada Allah karena Allah yang tau yang terbaik apapun untuk kita. Sejak itu saya lebih tenang, berdoa dan tetap berikhtiar (senam buat mengubah posisi bayik sungsang) tiap harinya.


Salah satu fakta yang luar biasa tentang melahirkan di Jepang yaitu semua dokter obgyn pro melahirkan secara normal (vaginal delivery), pilihan untuk c-section cuma untuk kasus yang benar-benar emergency dan gak ada pilihan lain. Kata dokter obgyn saya kemungkinannya cuma 2% yang melalui c-section di jepang selama ini (karena kasus kesehatan yang mengancam keselamatan ibu dan bayi). Sasuga japan!!! Itu juga jadi salah satu motivasi saya tetap optimis bisa melahirkan secara normal. Alhamdulillah di minggu terahir dokter ngasih bayik waktu untuk berubah posisi, sebelum dijadwalin buat sesar, bayik sholeh akhirnya berubah posisi ke posisi siap lahir. Masyaa Allah.

Menjelang Hari Perkiraan Lahir (HPL), kontrol kehamilan dilakukan seminggu sekali termasuk melakukan Non-Stress Test (NST) selama kurang lebih 30 menit. NST ini tujuannya untuk mengevaluasi kesehatan bayi sebelum kelahiran. Dari hasil NST ini kita bisa tau tentang suplai oksigen untuk bayi dan kecepatan detak jantung bayi.

Non-Stress Test di minggu-minggu akhir menjelang kelahiran.

Author: Chemist_29

Sebaik-baiknya manusia diantara kamu adalah yang paling banyak manfaatnya untuk sesama manusia (HR Bukhari dan Muslim)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s