You can’t design your life like a building.

The hardest battle you will ever have to fight is between who you are now and who you want to be -Unknown-

Tiba-tiba flash back ke masa setelah lulus SMA yang masih bingung mau milih jurusan apa buat kuliah?! 

Pada saat itu ahamdulillah orang tua saya ngasih saya kebebasan dalam memilih apa yang saya minati selama itu dinilai baik buat saya. Sebenernya dulu saya suka matematika dan kimia, sempet kepikiran mau masuk jurusan farmasi karena kayanya keren 😁. Tapi setelah konsultasi sama guru saya di bimbingan belajar yang sakti banget, saya disaranin buat masuk kimia aja. Sebenernya saya bukan tipe orang yang gampang nerima pendapat dari orang lain mengenai keputusan besar dalam hidup saya tapi guru saya ini yang bernama Kang Dian, merupakan salah satu sosok yang saya kagumi dan menginspirasi buat saya jadi saya percaya banget sama beliau. FYI beliau juga yang pertama kali ngasih kepercayaan saya buat ngajar di bimbelnya (Global Smart) padahal waktu itu enggak bisa dan enggak ada pengalaman ngajar sama sekali tapi beliau mau ngasih ilmunya tentang bagaimana mengajar. Terima kasih banyak Kang Dian. It means a lot! 

Lanjut ke pemilihan jurusan tadi saya akhirnya milih jurusan kimia yang enggak pernah saya sesali sampe sekarang bahkan saya jatuh cinta sama Chemist sekarang. Haha.. Singkat cerita karena keberuntungan saya diterima di Universitas Gadjah Mada, Jogja lewat UM-UGM di jogja dan pengumumannya lebih dulu dari SNMPTN. Sebenernya universitas ini bukan impian saya awalnya, tapi ibu saya tercinta ngasih saran saya untuk ngambil kesempatan ini. Sebenernya ibu saya enggak pernah maksa saya (demokratis), karena tau saya anak yang cukup berpendirian teguh kalau pengen sesuatu aka stubborn 😁 jadi ibu persuasif ngasih alesan kalau di Jogja ada keluarga dari alm. kakek saya juga (apa hubungannya coba πŸ˜… tapi itu penting banget ternyata).  Pada waktu itu akhirnya saya ikutin saran ibu saya dan sampe sekarang saya bersyukur banget saya enggak buang UGM dan ikutan SNMPTN lagi karena belum tentu juga saya lulus. Dan setelah kuliah di UGM saya bakal nyesel banget kalau dulu sampe gak ngambil kesempatan kuliah di UGM karena buat saya UGM dan Jogja adalah tempat yang paling banyak ngajarin saya banyak hal dan membuat saya merasakan kebaikan dan ketulusan dari banyak orang saat saya pertama kali jauh dari keluarga. Jogja bakal selalu jadi rumah kedua buat saya. πŸ˜„

 

saya dan teman-teman kimia UGM di depan Rektorat UGM
   
Setelah lulus kuliah S1 saya mulai bingung mau kerja di bidang apa. Mungkin itu dilema semua fresh graduates juga. Saya sih enggak tertarik buat kerja di industri karena menurut saya membosankan dan monoton (berdasarkan pengalaman magang di industri) 😁. Akhirnya saya pulang kampung dulu dan nyoba ngajar di bimbel di tempat saya dulu belajar. Saya belajar ngajar bener bener dari nol karena dulu saya gak pernah punya cita cita ngajar dan jadi guru. Padahal ibu saya dari dulu sebenernya pengen banget anaknya jadi pengajar aja 😁. Dan akhirnya disana saya menemukan sesuatu yang bikin saya jatuh cinta, dapet energi positif dan semangat  buat belajar lagi saat ngajar. Well, saat itu saya menemukan passion saya yang gak pernah saya sadari sebelumnya. Saya bersyukur saya bisa punya kesempatan ngajar disana karena kalau saya gak pernah ngajar saya gak akan terinspirasi buat ngelanjutin kuliah S2 saya di Kimia ITB (kampus yang pernah saya impikan sebelumnya) 😁. 

Author: Chemist_29

Sebaik-baiknya manusia diantara kamu adalah yang paling banyak manfaatnya untuk sesama manusia (HR Bukhari dan Muslim)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s