Gurunya Manusia

It’s 11:03 PM

Judul post kali ini sama dengan sebuah judul buku yang saya beli, tapi belum sempet dibaca habis. Tapi post ini gak akan ngebahas tentang buku itu, cuma ngutip judulnya aza. πŸ˜„

Masih teringat banget dengan jelas dulu waktu awal mau masuk kuliah saya gak mau masuk jurusan pendidikan, tanya kenapa?? Karena gak mau jadi guru. Alesannya? Simpel karena saya suka demam panggung kalau harus ngomong didepan banyak orang contohnya kalau harus presentasi (mungkin karena saya pemalu ☺️). Padahal ibu saya mendukung saya buat jadi guru aza, tapi saya yang berpendirian teguh (stubborn red) memilih buat gak jadi guru dan gak masuk jurusan pendidikan. Terus mau jadi apa? Gak tau. Hehe..

.
.
.

Singkat cerita saya lulus kuliah S1 dari universitas tercinta UGM tahun 2010. Setelah lulus saya masih bingung passion saya dimana? Saya gak tertarik kerja di industri (berdasarkan pengalaman magang yang kerjaannya monoton dan ngebosenin) tadinya berniat nyoba kerja di bagian keuangan kaya bank atau asuransi gitu karena waktu itu lagi banyak lowongan tentang itu, tapi ibu tercinta gak merestui (selain setelah dipikir itu bukan passion saya juga 😐).

Sambil apply lowongan kerja di Cianjur saya iseng apply ke tempat dulu saya bimbel buat jadi pengajar kimia (mestipun saya belum punya pengalaman ngajar sama sekali, paling cuma asisten praktikum yang beda bangetlah sama ngajar) dan kebetulan yang punyanya (namanya Kang Dian salah satu guru favorit) lagi perlu pengajar dan beliau juga masih inget sama saya sebagai siswanya dulu.

Akhirnya saya diterima dan ditraining dulu (diadain microteaching buat melatih cara ngajar dan tau apa aza yang harus dilakuin seorang pengajar) dan ternyata ngajar itu sesuatu yang berseni banget, perlu eksplorasi dan penjiwaan. Awalnya gak tau apa-apa banget dan kaya ngajar robot mungkin yaa… Tapi dengan sabar kang Dian dll bantu saya gimana supaya bisa jadi “gurunya manusia”. Iya, gurunya manusia bukan makhluk lain atau benda lain. 😁 Terima kasih kang Dian udah sangat berjasa dalam perjalanan hidup saya menemukan passion saya di bidang pendidikan.

Pengalaman pertama saya ngajar anak yang mau ikut SNMPTN waktu zaman itu, namanya anak-anak SMA luar biasa rame dan aktif (ngobrol) jadi harus sabar dan cari cara ngerebut perhatian mereka (susah karena belum pengalaman). Salah satu hal yang saya inget waktu itu saya malah ditanyain gini : bu, kalau saya mau minta tambahan malem tapi di luar belajarnya bisa gak? -.- (yang nanya anak cowo, pinter tapi iseng, setelah kenal akhirnya dia jadi baik) mungkin karena waktu itu masih keliatan bocah banget jadi malah dibully. 😭

Setelah menemukan passion di bidang pendidikan saya akhirnya memutuskan buat lanjut kuliah S2 (sempet sambil ngajar bimbel juga sampe semester dua) karena saya udah punya cita-cita baru jadi dosen (jadi keputusan lanjut kuliah saya ambil karena emang saya udah menemukan passion saya di bidang pendidikan bukan karena mau cari jodoh yaaa 😝).

Alhamdulillah selesai S2 saya dapet kesempatan ngajar di salah satu universitas di Bandung, tapi jujur sampe sekarang (udah mau semester ke-4) masih banget ngerasa banyak kekurangan yang baru disadari setelah berbuat. Pengen banget jadi guru (mestipin belum pantes disebut guru) yang seperti seharusnya, gurunya manusia, kaya gimana sih gurunya manusia? Saat ngajar bukan cuma otak, tapi juga pengertian terhadap yang dirasain semua siswa, kenal semua yang kita ajar, mengajar dengan seluruh hati dan jiwa dalam kondisi apapun (no excuses). Tapi selama ini belum terwujud kaya gitu, mungkin kesan seorang dosen selama ini emang beda sama guru yang lebih cuek dan sebagian besar gak terlalu peduli apakah mahasiswa ngerti atau gak sama materi yang dia ajarin (malah ada juga dosen yang kalo ngajar textbook thinking banget tanpa penjelasan dari pemikiran dia).

Semoga suatu saat saya bisa berkontribusi dalam mencerdaskan bangsa tercinta, dimanapun dalam bentuk apapun. Semoga saya bisa menjadi “gurunya manusia” yang seutuhnya. Aamiin.. 😊

Ini beberapa pesan dan kesan dari mahasiswa saya yang menjadi salah satu semangat yang besar buat saya supaya terus berusaha untuk menjadi seorang pengajar yang lebih baik lagi yaitu “gurunya manusia” 😊

Kalau bukan anda yang membangun bangsa jangan harapkan orang lain
-B.J. Habibie-

IMG_3086-0sa

IMG_3087-0

IMG_3088-0

IMG_3085-0

Author: Chemist_29

Sebaik-baiknya manusia diantara kamu adalah yang paling banyak manfaatnya untuk sesama manusia (HR Bukhari dan Muslim)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s